TERJEMAH SAFINATUS SHOLAT

 


Penulis : Sayyid Abdulloh bin Umar Al-Hadhromi

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين, والصلاة والسلام على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه أجمعين

أول ما يجب على كل مسلم اعتقاد معنى الشهادتين وتصميم قلبه عليه

ومعنى أشهد أن لا إله إلا الله : أعلم وأعتقد بقلبي وأبين لغيري أن لا معبود بحق في الوجود إلا الله ، وأنه غني عما سواه: مفتقر إليه كل ما عداه ؛ متصف بكل كمال : منزه عن كل نقص وما خطر بالبال لم يتخذ صاحبة ولا ولدا ؛ ولا يماثل في ذاته وصفاته وأفعاله أحدا

ومعنى أشهد أن محمد رسول الله: أعلم وأعتقد بقلبي وأبين لغيري أن سيدنا محمد بن عبدالله ، عبد الله ورسوله إلى كافه الخلق صادق فيما أخبر به يجب على كافة الخلق تصديقه ومتابعته, ويحرم عليهم تكذيبه ومخالفته فمن كذبه فهو ظالم كافر, ومن خالفه فهو عاص خاسر

وفقنا الله لكمال متابعته ورزقنا كمال التمسك بسنته, وجعلنا ممن يحيي أحكام شريعته وتوفانا على ملته, وحشرنا في زمرته, ووالدينا وأولادنا وإخواننا وأحبابنا وجميع المسلمين آمين


Dengan menyebut nama Alloh Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Segala puji hanya kepada Alloh Tuhan semesta alam. Dan shalawat serta salamNya semoga selalu tercurah kepada baginda Nabi Besar Muhammad Shollallohu ‘alaihi, juga terhadap keluarga, sahabat sekalian.
Hal pertama yang wajib dikerjakan oleh seorang muslim adalah meyakini makna dari 2 kalimat syahadat dan menetapkan hati padanya.

Makna dari kalimat “Asyhadu An Laa Ilaaha Illalloh” adalah; Aku meyakini dan mengi’tiqodkan dalam hati dan aku juga mengutarakannya pada orang lain bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Alloh, sesungguhnya Dialah dzat yang tidak membutuhkan siapa siapa, sebaliknya semua hal selain dirinya butuh pada-Nya. Dialah dzat yang memiliki semua sifat kesempurnaan, disucikan dari semua kekurangan dan semua yang terbersit dalam hati. Dia tidak memiliki teman dan juga anak, dan tak ada satupun yang menyerupai dzat, sifat – sifat dan perbuatan – perbuatanNya”.

Sedangkan makna dari kalimat “Asyhadu Anna Muhammadan Rosululloh” adalah; “Aku meyakini dan mengi’tiqodkan dalam hati dan aku juga mengutarakannya pada orang lain bahwa junjungan kita, Muhammad bin Abulloh adalah hamba Alloh dan sekaligus utusanNya bagi semua makhluk. Beliau jujur mengenai apa saja yang ia sampaikan, diwajibkan bagi semua makhluk untuk mempercayai dan mengikutinya, dan diharamkan bagi mereka mendustakannya dan menyalahi (aturan)nya. Maka barang siapa mendustakannya ia termasuk orang yang dholim dan kafir, dan barang siapa menyalahi aturannya maka termauk orang yang melakukan kedurhakaan (maksiat) yang akan merugi”.

Semoga Alloh memberikan kemudahan bagi kita untuk mengikuti beliau, menjadikan kita berpegang teguh pada sunah beliau, menjadikan kita sebagian dari orang – orang yang menghidupkan hokum – hokum syari’atnya, mati dengan menetapi agamanya dan kelak menggiring kita, kedua orang tua kita, anak – anak kita, saudara – saudara kita, orang – orang yang kita cintai dan semua orang islam dalam kelompoknya.

ثم يجب عليه أن يتعلم شروط الصلاة وأركانها ومبطلاتها

فشروطها اثنا عشر  

الأول : طهارة الثوب والبدن والمكان من النجاسات وهي



الخمر

والبول

والغائط

والروث

والدم

والقيح

والقيء

والكلب

والخنزير

وفرع أحدهما

والميتة وشعرها وظلفها وجلدها إلا ميتة الآدمي والسمك والجراد والمذكاة المباح أكلها

فمتى لاقت هذه النجاسات ثوب الانسان أو بدنه أو مصلاه أو غيرها من الجامدات مع رطوبة فيها أو في ملاقيها فإن كان لها طعم أو لون أو ريح وجب غسلها حتى يزول

ثم يزيد في نجاسة الكلب والخنزير ست غسلات واحدة منها مزوجه بتراب طهور وإن لم يكن لها طعم و لون و ريح وإن كانت من الكلب والخنزير غسلها سبع غسلات واحدة منها ممزوجة بتراب طهور, وإن كانت من غيرها غسلها مرة

ويجب صب الماء على المتنجس إذا كان الماء دون القلتين فإن أدخل المتنجس فيه لم يطهر وتنجس الماء وملاقيه

ويجب عليه الإستبراء من البول حتى يغلب على ظنه أنه لا يعود ولا يخرج ثم يستنجي ويرخى دبره حتى يغسل ما في طبقاته من النجاسة ويدلكه حتى يغلب على ظنه زوال طعم النجاسة ولونها وريحها

ومتى لاقت النجاسات المذكورة الماء فإن كان قلتين لم ينجس ، إلا إن غيرت طعمه أو لونه أو ريحه ويطهر بزوال التغير, وإن كان أقل منهما ينجس بالملاقاة وإن لم يتغير ويطهر ببلوغه قلتين

ومتى لاقت النجاسات المذكورة مائعا غير الماء تنجس بملاقاتها قليلا أو كثيرا تغير أو لم يتغير ولا يطهر قط


Kemudian diwajibkan bagi seorang muslim untuk mempelajari syarat – syarat, rukun – rukun dan perkara – perkara yang membatalkan sholat.

Adapun syarat – syaratnya sholat itu ada 12 :

Pertama; sucinya pakaian, badan dan tempat dari beberapa najis, yaitu :
  1. Arak
  2. Kencing
  3. Tinja
  4. Kotoran binatang
  5. Darah
  6. Nanah
  7. Anjing
  8. Babi
  9. Anak salah satu dari anjing dan babi
  10. Bangkai, termasuk rambut/bulu, kuku dan kulitnya, kecuali jenazah anak adam, bangkai ikan, belalang dan hewan yang mati karena disembelih yang halal dimakan.

Ketika najis – najis ini menempel pada pakaian, tubuh dan tempat sholat sholat seseorang atau menempel pada benda – benda padat lainnya dengan syarat najis tersebut menempel dalam keadaan basah atau benda yang terkena najis tersebut dalam keadaan basah, maka apabila najis yang menempel tersebut meiliki rasa, warna atau bau, wajib membasuhnya sampai hilang.

Lalu ditambahkan dalam pencucian najisnya anjing dan babi basuhannya dilakukan sebanyak 6 kali yang salah satunya dicampur dengan debu yang suci dan menyucikan, meskipun najisnya tidak memiliki rasa, warna.

Jadi, apabila najisnya dari anjing dan babi pembasuhannya dilakukan sebanyak 7 kali basuhan dimana salah satunya dicampur dengan debu yang suci dan menyucikan, sedangkan apabila najisnya dari selain anjing dan babi, pembasuhannya hanya dilakukan satu kali.

Dan wajib menyiramkan air pada benda yang terkena najis jika airnya kurang dari 2 kulah, karena itu apabila benda yang terkena najis dimasukkan kedalam air tersebut maka benda tersebut tidak bisa suci, sebaliknya malah air dan benda – benda yang terkena benda yang najis tersebut menjadi najis.

Dan diwajibkan baginya untuk menuntaskan kencing sehingga ia meiliki persangkaan kuat bahwa air kencingnya tidak kembali keluar, (jika sudah tuntas) lalu istinja’ (cebok) dengan cara mengendurkan duburnya sehingga ia bisa membasuh najis pada lipatan –lipatan dubur dan menggosoknya hingga ia memiliki persangkaan kuat bahwa rasa, warna dan bau najisnya telah hilang.

Sedangkan apabila najis - najis tersebut mengenai air, maka;
  • Apabila airnya 2 kulah, tidak menyebabkan air menjadi najis, kecuali jika rasa, warna atau baunya berubah, dan air tersebut dihukumi suci kembali apabila perubahan tersebut telah hilang.
  • Dan apabila airnya kurang dari 2 kulah, maka air tersebut dihukumi najis meskipun tidak berubah, dan air tersebut menjadi suci kembali apabila menjadi 2 kulah (dengan ditambahkan air hingga mencapai 2 kulah – pen)
  • Dan apabila najis – najis tersebut mengenai benda cair selain air, maka benda cair tersebut dihukumi najis, baik benda cair tersebut sedikit artau banyak, berubah atau tidak, dan benda cair tersebut tidak dapat lagi menjadi suci.

الثاني : طهارة بالوضوء والغسل

وأما الوضوء ففروضه ستة

الأول: نية الطهارة للصلاة أو رفع الحدث أو نحوهما بالقلب مع أول غسل الوجه
.
الثاني: غسل الوجه من مبدأ تسطيح الجبهة إلى منتهى الذقن ومن الأذن إلى الأذن إلا باطن لحية الرجل وعارضيه الكثيفين

الثالث: غسل اليد مع المرفقين

الرابع: مسح أقل شئ من بشرة الرأس أو من شعره إذا لم يخرج الممسوح منه بالمد عن حد الرأس

الخامس: غسل الرجلين مع الكعبين

السادس: ترتيبه كما ذكرناه

ويجب في الوجه واليدين والرجلين غسل جزء فوق حدودها من جميع جوانبها وأن يجري الماء بطبعه على جميع أجزائها

ويبطل الوضوء

  كل ما خرج من القبل والدبر عينا وريحا

ولمسهما ببطون الراحة أو بطون الأصابع من نفسه أو غيرة ولولولده الصغير

وتلاقي بشرتي ذكر وأنثى بلغا حد شهوة ليس بينهما محرمية بنسب أو رضاع أو مصاهرة بلا حائل

وزوال العقل إلا من نام قاعدا ممكنا حلقة دبره وما حوله

وأما الغسل فيجب على الرجل والمرأة 

إذا خرج لأحدهما منيُ في يقظة أو نوم ولو قطرة 

وإذا أولجت الحشفة في دبر أو قبل وإن لم يخرج منيُ ولا وقع انتشار 

ويجب على المرأة إذا انقطع حيضها أو نفاسها 

أو ولدت ولو علقة

وفروض الغسل اثنان

الأول: نية الطهارة أو رفع الحدث الأكبر أو نحوهما بالقلب مع أول جزء يغسله من بدنه فما غسله قبلها لا يصح فيجب إعادة غسله بعدها

الثاني: تعميم بدنه فما غسله قبلها لا يصح فيجب غسل باطن كثيف الشعر ويجب غسل ما يراه الناظر من الأذن وما يظهر حال التغوط من الدبر وطبقاته وما يظهر من فرج المرأة إذا جلست على قدميها وباطن قلفة من لم يختن وما تحتها فيجب أن يجري الماء بطبعه على كل ذلك



Kedua; bersuci (dari hadats) dengan wudhu dan mandi

Adapun wudhu, maka fardhu – fardhunya ada enam :
  1. Niat bersuci untuk sholat atau niat menghilangkan hadats atau yang serupa dengan kedua niat tersebut, niatnya dilakukan dalam hati bersamaan dengan membasuh bagian pertama dari wajah.
  2. Membasuh muka dari bagian permulaan bentangan kening (tempat tumbuhnya rambut) sampai ujung dagu dan dari kuping ke kuping, kecuali bagian dalam jenggot seorang lelaki yang lebat dan bulu yang tumbuh pada kedua pipinya yang lebat.
  3. Membasuh tangan beserta kedua siku.
  4. Mengusap sedikit bagian dari kulit kepala atau rambut dikepala dengan syarat rambut yang diusap tersebut tidak keluar dari batas kepala.
  5. Membasuh kedua kaki beserta kedua mata kaki.
  6. Semua hal diatas dilakukan secara berurutan sesuai penjelasan yang telah dituturkan.

Dan ketika membasuh muka, kedua tangan dan kedua kaki diwajibkan membasuh pula bagian diluar batas – batasnya dari semua sisinya dan mengalirkan air dengan sendirinya keseluruh bagian – bagiannya.

Sedangkan wudhu dihukumi batal sebab ;
  1. Segala sesuatu yang keluar dari qubul (alat kelamin) dan dubur, yang berupa suatu benda dan angin.
  2. Menyentuh qubul atau dengan bagian dalam telapak tangan atau bagian dalam jari – jari tangan, baik yang disentuh adalah qubul atau duburnya sendiri atau milik orang lain, dan bahkan milik anaknya yang masih kecil sekalipun.
  3. Persentuhan kulit laki – laki dan perempuan yang sudah sampai pada batasan dapat menimbulkan syahwat yang tidak memiliki hubungan mahrom karena nasab, satu persusuan atau besanan, dengan tanpa adanya penghalang.
  4. Hilangnya kesadaran, kecuali bagi orang yang tidur dalam keadaan duduk yang tetap lingkaran dubur dan sekitarnya (tidak terbuka duburnya saat tidur). 
Sedangkan mandi, diwajibkan bagi laki – laki dan wanita apabila;
  1. Salah satu dari keduanya mengeluarkan mani, dalam keadaan tidur atau terjaga, meskipun hanya setetes.
  2. Hasyafah (ujung penis yang terlihat ketika sudah dikhitan) dimasukkan kedalam dubur atau qubul (berhubungan intim), meskipun tidak sampai mengeluarkan mani dan tidak terjadi ereksi (menegangnya penis).
  3. Seorang wanita telah tuntas haidnya atau nifasnya,
  4. Seorang wanita melahirkan, meskipun hanya berupa segumpal darah. 

Fardhu – fardhu mandi itu ada dua :
  1. Niat bersuci, menghilangkan hadats atau yang kedua niat tersebut, naiatnya dilakukan didalam hati bersamaan dengan membasuh bagian pertama dari tubuhnya. Karena itu, pembasuhan yang dilakukan sebelumnya tidak sah (tidak dianggap), maka wajib mengulangi membasuhnya setelah niat.
  2. Meratakan (air ke seluruh) badannya, karena itu mandi yang dikerjakan sebelum meratakan basuhan ke semua anggota badan badan tidak dihukumi sah. Maka dari itu diwajibkan membasuh :  Bagian dalam rambut yang lebat, Bagian telinga yang bisa dilihat orang, Bagian dubur dan lipatan - lipatannya yang terlihat ketika buang air besar, Bagian dari farji (vagina) seorang wanita yang terlihat ketika ia berjongkok, Bagian dalam kulup orang yang belum dikhitan dan juga bagian bawahnya. Maka diwajibkan mengalirkan air dengan sendirinya ke semua bagian – bagian tersebut.
الثالث: دخول الوقت وهو

 زوال الشمس للظهر

وبلوغ ظل كل شئ مثله زائدا على ظل الإستواء للعصر

وغروب الشمس للمغرب

وغروب الشفق الأحمر للعشاء

وطلوع الفجر الصادق المعترض جنوبا وشمالا للفجر

فتجب الصلاة في هذة الأوقات وتقديمها عليها وتأخيرها عنها من أكبر المعاصي وأفحش السيئات

الرابع : ستر ما بين سرة الرجل وركبته وجميع بدن المرأه إلا وجهها وكفيها

ويجب عليها ستر جزء من جوانب الوجه والكفين وعلى الرجل ستر جزء من سرته وما حاذاها وجوانب ركبتيه

وعليهما الستر من الجوانب لا من أسفل

ويجب أن يكون الستر يمنع حكاية لون البشرة

وأن يكون ملبوسا أو غير ملبوس فلا تكفي ظلمة وخيمة صغيرة

الخامس : استقبال القبلة بالصدر في القيام والقعود وبالمنكبين ومعظم البدن في غيرهما إلا إذا اشتد الخوف المباح ولم يمكنه الاستقبال فيصلي كيف أمكنه ولا إعادة عليه

السادس : أن يكون المصلي مسلما

السابع : أن يكون عاقلا فالمجنون والصبي الذي لم يميز لا صلاة عليهما ولا تصح منهما


Ketiga; masuknya waktu sholat, yaitu :
  1. Tergelincirnya matahari (condongnya cahaya matahari ke arah barat setelah sebelumnya tepat berada ditengah) untuk sholat dhuhur.
  2. Bayangan semua benda telah melebihi bayangan yang sama dari benda tersebut (semisal panjang suatu benda 1 meter, bayangannya melebihi 1 meter) untuk sholat ashar.
  3. Terbenamnya matahari untuk sholat maghrib.
  4. Terbenamnya sinar merah dari matahari setelah terbenam untuk sholat isya’.
  5. Munculnya fajar shodiq, yaitu fajar yang sinarnya melintang kea rah selatan dan utara, untuk sholat fajar (sholat shubuh).
Maka diwajibkan mengerjakan sholat pada waktu – waktu ini, karena itu mengerjakan sholat sebelum masuk waktunya dan mengakhirkannya dari waktunya adalah termasuk dari beberapa dosa besar dan sekeji - kejinya perbuatan – perbuatan yang buruk.

Keempat; Menutup bagian tubuh diantara pusar seorang pria dan lututnya, dan menutup semua bagian tubuh wanita kecuali muka dan kedua telapak tangannya.

Selain itu diwajibkan bagi wanita untuk menutupi bagian dari sisi - sisi muka dan kedua telapak tangan, dan diwajibkan bagi lelaki menutupi bagian dari pusarnya dan bagian tubuh yang sejajar dengannya dan juga sisi – sisi kedua lututnya.

Begitu juga diwajibkan bagi keduanya untuk menutupi aurot dari arah sekelilingnya (depan, belakang, kanan dan kirinya) bukan dari arah bawahnya (jika terlihat dari bawah sholatnya tetap sah).

Diwajibkan pula penutupan aurot tersebut dapat mencegah terlihatnya warna kulit (warna kulitnya tidak terlihat dalam jarak ketika berhadap – hadapan dengan lawan bicara),

Dan diwajibkan pula yang dipakai sebagai penutup aurot tersebut berupa pakaian atau yang lainnya (semisal tanah liat). Maka dari itu tidak dianggap mencukupi keadaan yang gelap dan kemah yang kecil (maksudnya sholat dengan tidak menutupi aurot didalam kegelapan atau tenda yang kecil tidak sah, karena tenda kegelapan dan tenda kecil tidak dianggap sebagai penutup aurot).

Kelima; Menghadap kiblat dengan dada pada saat berdiri (bagi orang yang sholat berdiri), duduk (bagi orang yang sholatnya dengan duduk), dan dengan kedua pundak dan sebagian besar anggota badan pada selain keduanya 9selain sholat dalam keadaan berdiri atau duduk). Kecuali apabila seseorang dalam keadaan takut yang diperbolehkan menurut agama (seperti dalam peperangan, lari karena menghindari banjir, kebakaran atau binatang buas) dan tidak memungkinkan baginya untuk menghadap kiblat, maka dalam keadaan seperti ini seseorang bisa mengerjakan sholat sebisanya (menghadap kea rah manapun) dan tidak diwajibkan bahinya untuk mengulangi lagi sholatnya.

Keenam; orang yang akan mengerjakan sholat adalah orang yang beragama islam.

Ketujuh; orang tersebut sempurna akalnya, karena itu orang gila dan anak kecil yang belum tamyiz tidak diwajibkan mengerjakan sholat dan sholat yang dikerjakan oleh keduanya tidak sah. 


الثامن : أن تكون المرأة نقية من الحيض والنفاس ، فالحائض والنفساء لا تصح صلاتهما ولا قضاء عليهما

فإن دخل الوقت وهي طاهره فطرأ عليها الحيض والنفاس بعد أن مضى ما يسع واجبات تلك الصلاة وجب عليها قضاؤها

وإذا انقطع الحيض والنفاس ولم يعد فإن كان في وقت الصبح أو الظهر أو المغرب ولو بقي منه قدر ما يسع الله أكبر وجب قضاء ذلك الفرض

وإن كان في وقت العصر أو العشاء ولو بقي منه قدر ما يسع الله أكبر وجب قضاء ذلك الفرض والذي قبله وهو الظهر أو المغرب

التاسع : أن يعتقد أن الصلاة المفروضة التي يصليها فرض فمن اعتقدها سنه أو خلا قلبه عن العقيدتين أو التشكك في الفرضية لم تصح صلاته

العاشر : أن لا يعتقد ركنا من أركانها سنه ، فمن اعتقدها فروضا أوخلا قلبه عن العقيدتين أو تشكك في الفرضية أو اعتقد سنه من سنن الصلاة فرضا صحت صلاته

الحادي عشر : اجتناب مبطلات الصلاة الآتيه في جميع صلاته

الثاني عشر : معرفه كيفيتها بأن يعرف أعمالها وترتيبها كما يأتي


Kedelapan; Seorang wanita harus telah suci cari  haidh dan nifas, jadi sholat yang dikerjakan oleh wanita yang masih dalam keadaan haidh dan nifas itu tidak sah dan keduanya tidak diwajibkan meng-qodho’ (tidak diwajibkan mengerjakan sholat yang ditinggalkan selama haidh dan nifas).

Sedangkan ketika waktu sholat sudah tiba dan seorang wanita dalam keadaan suci kemudian wanita tersebut mengeluarkan darah haidh atau nifas setelah terlewatnya waktu yang mencukupi untuk mengerjakan kewajiban – kewajiban sholat tersebut (menutup aurot, bersuci dan mengerjakan sholat), maka diwajibkan bagi wanita tersebut untuk mengqodho’ sholat yang ditinggalkan tersebut (Sholat yang wajib diqodho’ hanya sholat yang ditinggalkan saat waktu sholat telah tiba dan tidak segera mengerjakan sholat).
.
Apabila haidh dan nifas telah berhenti dan tidak keluar kembali, maka :
  1. Jika berhenti keluarnya darah tersebut pada waktu shubuh, dhuhur, atau maghrib dan masih tersisa waktu yang cukup untuk membaca “Allohu akbar” (takbirotul ihrom), (dan ia tidak bergegas sholat hingga waktunya keluar) maka wajib mengqodho’ sholat fardhu pada waktu itu (tergantung dari waktu berhentinya darah).
  2. Jika berhenti keluarnya pada waktu ashar atau isya’ dan masih tersisa waktu yang cukup untuk membaca “Allohu akbar” (dan ia tidak bergegas sholat hingga waktunya keluar), maka wajib mengqodho’ sholat fardhu pada waktu tersebut dan sholat fardhu sebelumnya, yaitu sholat dhuhur dan sholat maghrib (Apabila berhenti pada waktu ashar, wajib mengqodho’ sholat dhuhur dan ashar, sedangkan apabila berhenti pada waktu isya’ wajib mengqodho’ sholat maghrib dan isya’). 
( Keterangan : Maksud dari kalimat “masih tersisa waktu yang cukup untuk membaca Allohu akbar” adalah;  setelah haidh dan nifasnya berhenti keluar, masih tersisa waktu yang cukup untuk mengerjakan syarat – syaratnya sholat, yaitu bersuci dari najis dan hadats, setelah itu kemudian takbir untuk mengerjakan sholat, meskipun sebagian besar sholatnya dilakukan diluar waktu, dan sholatnya tetap dihukumi ada’, bukan qodho’).

Kesembilan; Meyakini bahwa sholat fardhu yang ia kerjakan hukumnya wajib, karena itu apabila seseorang meyakininya sebagai sebuah kesunatan atau tak meyakini keduanya atau ia ragu – ragu tentang kewajiban sholat tersebut maka sholatnya tidak sah.

Kesepuluh; tidak meyakini salah satu dari rukun – rukun sholat sebagai sebuah kesunatan, jadi apabila seseorang meyakini salah satu rukun tersebut sebagai sebuah kesunatan atau ia tidak meyakini keduanya atau ia ragu – ragu mengenai kewajiban rukun – rukun tersebut atau ia meyakinin rukun - rukun sholat sebagai suatu kewajiban, maka sholatnya tidak sah.

Kesebelas; Menjauhi perkara – perkara yang membatalkan sholat dalam keseluruhan sholatnya, yang akan dijelaskannanti.

Kedua belas; mengetahui tata cara mengerjakan sholat, dengan artian mengetahui semua pekerjaannya dan urutan – urutan praktek sholat, sebagaimana yang nanti akan dijelaskan.


وأما أركان الصلاة تسعه عشر 


الأول :النيه بالقلب فيحضر في قلبه فعل الصلاة ويعبر عنه بفرض ويحضر فيه تعيينها ويعبر عنه بالظهر أو العصر أو المغرب أو العشاء أو الصبح فإذا حضرت هذه الثلاثة في قلبه قال الله أكبر غير غافل عنها ويزيد استحضار مأموما إن كان جماعه

الثاني : تكبيرة الإحرام وهي الله أكبر

الثالث : قراءة الفاتحة في القيام

الرابع : القيام إن قدر ولو بحبل أو معين في صلاة الفرض

الخامس : الركوع بأن ينحني من غير إرخاء ركبتيه

السادس : الطمأنينه فيه بأن تنفصل حركه رفعه وتسكن أعضاؤه كلها

السابع : الإعتدال بأن ينتصب قائما

الثامن : الطمأنينه فيه كما ذكرنا في الركوع

التاسع : السجود الأول

بأن يضع جبهته مكشوفة على مصلاة 

متحاملا عليها قليلا على غير متحرك 

رافعا عجيزته وما حولها على منكبيه ويديه ورأسه 

وبأن يضع جزء من كل من ركبتيه ومن باطن كل كف ومن باطن أصابع كل رجل

العاشر : الطمأنينه فيةكما ذكرنا في الركوع

الحادي عشر : الجلوس بين السجدتين بأن ينتصب جالسا

الثاني عشر : الطمأنينه فيه كما ذكرنا في الركوع

الثالث عشر : السجود الثاني مثل السجود الأول فيما مر فيه

الرابع عشر : الطمأنينه فيه في الركوع كما ذكرنا في الركوع

الخامس عشر : الجلوس الأخير منتصبا

السادس عشر : قراءة التشهد فيه

السابع عشر : الصلاة على النبي صلى الله عليه وسلم بعد التشهد في القعود وأقلها اللهم صلي على محمد

الثامن عشر : السلام بعدها في القعود وأقله السلام عليكم

التاسع عشر : الترتيب 

بأن يأتي بالنية مع التكبيرة 

ثم الفاتحة في القيام 

ثم الركوع مع طمأنينته 

ثم الإعتدال مع طمأنينته 

ثم الجلوس بعده مع طمأنينته 

ثم السجود الأول مع طمأنينته 

ثم الجلوس بعده مع طمأنينته 

ثم السجود الثاني مع طمأنينته 

فهذا ترتيب أول ركعة ثم يأتي بباقي الركعات مثلها إلا أنه لا يأتي فيها بالنية وتكبيرة الإحرام 

فإذا تمت ركعات فرضه جلس الجلوس الأخير 

ثم قرأ التشهد فية 

ثم صلى على النبي قال اللهم صلي على محمد 

ثم قال السلام عليكم

Adapun rukun – rukun sholat itu ada 19 :

Rukun ke -1 : Niat didalam hati dengan cara;
  • Niat didalam hatinya pekerjaan – pekerjaan sholat, dan diungkapkan dengan kalimat “usholli”
  • Niat didalam hatinya kewajiban sholat, dan diungkapkan dengan kata “fardhu”
  • Niat menentukan sholat yang dikerjakan, dan diungkapkan dengan kata “dhuhur, ashar, maghrib, isya’ atau shubuh” (Semisal akan mengerjakan sholat dhuhur, maka niatnya “usholli fardhos shubhi”)
Apabila hal-hal tersebut telah dilakukan , lalu mengucapkan “Allohu akbar” tanpa melupakan niat –niat tersebut.

(Maksudnya; sebelum mengerjakan sholat, niat tersebut dianjurkan untuk diucapkan agar membantu niat dalam hati. Sedangkan niat yang menjadi rukun sholat harus dikerjakan ketika takbir, jadi lisannya mengucapkan takbir sedangkan hatinya niat sholat).

Dan apabila sholatnya berjama’ah niatnya ditambah dengan “ma’muman(jika ia menjadi makmum, jika menjadi imam maka niatnya “imaman").

Rukun ke – 2 : Takbirotul ihrom, yaitu (mengucapkan) Allohu akbar

Rukun ke – 3 : Membaca Al-Fatihah ketika berdiri

Rukun ke – 4 : Berdiri dalam sholat fardhu, jika ia mampu untuk berdiri meskipun dengan bantuan tali atau orang lain yang membantu

Rukun ke – 5 : Rukuk, dengan cara membungkukkan badan tan;pa mengendurkan kedua lututnya (kedua lutut harus tegak)
Rukun ke – 6 : Thuma’ninah (tenang) ketika ruku’, yaitu dengan cara memisahkan gerakan turunnya (untuk melakukan ruku’) dan berdirinya kembali (i’tidal) dan semua anggota tubuhnya tenang (sebelum berdiri kembali untuk I’tidal).

Rukun ke – 7 : I’tidal, dengan menegakkan badannya dan kembali berdiri.

Rukun ke – 8 : Thuma’ninah ketika I’tidal, sebagaimana yang telah dijelaskan dalam rukuk.

Rukun ke – 9 : sujud pertama, dengan cara :
  • Meletakkan keningnya yang terbuka pada tempat sholatnya sedikit menekankan keningnya dengan tanpa digerakkan (dengan perkiraan seumpama keningnya menempel pada tempat sujud yang berupa kapas, maka akan nampak bekasnya),
  • Mengangkat bagian pantat dan sekelingnya, lebih tinggi dari pada kedua pundaknya, kedua kakinya dan kepalanya,
  • Meletakkan bagian dari kedua lutut, bagian dalam kedua telapak tangan dan bagian dalam jari – jari kakinya.  
Rukun ke – 10 : Thuma’ninah ketika sujud, sebagaimana yang telah dijelaskan dalam rukuk.

Rukun ke – 11 : Duduk diantara 2 sujud, dengan cara menegakkan badannya dalam keadaan duduk.

Rukun ke - 12 : Thuma’ninah ketika duduk diantara 2 sujud, sebagaimana yang telah dijelaskan pada rukuk.

Rukun ke – 13 : Sujud kedua dengan cara seperti sujud pertama, sebagaimana dijelaskan pada keterangan yang telah lalu.

Rukun ke -14 : Thuma’ninah ketika mengerjakan sujud yang kedua, sebagaimana yang telah dijelaskan dalam rukuk.

Rukun ke – 15 : Duduk terakhir dengan menegakkan badannya.

Rukun ke – 16 : Membaca tasyahud (tahiyat) saat duduk terakhir.

Rukun ke – 17 : membaca sholawat kepada Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam ketika duduk setelah selesai membaca tasyahud. Bacaannya minimal “Allohumma sholli ‘ala Muhammad” (Ya Alloh, semoga Engkau senantiasa memberikan rahmat kepada Nabi Muhammad).

Rukun ke – 18 : Salam setelah membaca sholawat, yang dikerjakaan ketika duduk terakhir. Minimal dengal mengucapkan; “Assalamu ‘alaikum” (Semoga keelamatan diberikan kepa kalian).

Rukun ke – 19 : Berurutan, dengan cara;
  • Pertama mengerjakan niat bersamaan dengan takbirotul ihrom,
  • Kemudian membaca fatihah, yang kesemuanya dikerjakaan saat berdiri,
  • Kemudian rukuk dengan thuma’ninah,
  • Kemudian i’tidal dengan thuma’ninah,
  • Kemudian sujud yang pertama dengan thuma’ninah,
  • Kemudian duduk dengan thuma’ninah sesudah sujud,
  • Kemudian sujud yang kedua dengan thuma’ninah.
Ini adalah urutan roka’at pertama, kemudian mengerjakan roka’at – roka’at sisanya sebagaimana yang dikerjakan dalam roka’aat pertama, hanya saja tidak lagi niat dan takbirotul ihrom.
  • Dan apabila semua roka’at sholat fardhunya telah dikerjakan dengan sempurna, lalu duduk untuk mengerjakan duduk terakhir,
  • Kemudian membaca tasyahhud,
  • Kemudian membaca sholawat kepada nabi dengan mengucapkan; “Allohumma sholli ‘ala Muhammad”,
  • Kemudian mengucapkan “Assalamu ‘alaikum”.

وأركان الصلاة ثلاثة أقسام

الأول : قلبي

 وهو النيه فقط

وشرطها

أن تكون مع تكبيرة الإحرام

وأن تكون في القيام

الثاني : القوليه

وهي خمسة

تكبيرة الإحرام أول الصلاة

وقراءة الفاتحة في كل ركعة

وقراءة التشهد

والصلاة على النبي

وسلام آخر الصلاة

ثلاثتها في العقدة الأخيرة

وشرط هذه الخمسة

أن يسمع نفسه إذا لم يكن أصم ولامانع ريح ولغط ونحوهما وإلا رفع بحيث لو زال الصمم والمانع لسمع

وأن لاينقص شيئا من تشديداتها وحروفها

وأن يخرجها من مخارجها

وأن لا يغير شيئا من حركاتها تغييرا يبطل معناها

وأن لايزيد فيها حرفا يبطل به معناها

وأن يوالي بين كلماتها

وأن يرتبها على نظمها المعروف

الثالث : الفعلية

 وهي ثلاث عشر

القيام

والركوع

وطمأنينته

والإعتدال

وطمأنينته

والسجود الأول

وطمأنينته

والجلوس بعده

وطمأنينته

والسجود الثانى

وطمأنينته

وواحد بعد آخر ركعة وهو

الجلوس الأخير

وواحد ينشأ من فعل هذه الأركان في موضعها وهو

الترتيب

وشرط الأركان الفعلية

صحة ما قبلها من الأركان

وأن لا يقصد به غيرها


Rukun –rukun sholat itu terbagi menjadi 3 bagian :

Pertama; rukun yang bersifat hati (qolbiy).

Rukun qolby itu hanya niat saja.

Syaratnya niat adalah :
  • Dikerjakan bersamaan dengan takbirotul ihrom.
  • Dikerjakan pada saat berdiri (bagi orang yang mampu sholat dengan berdiri).

Kedua; Rukun yang bersifat ucapan (qouliyah).

Rukun qouliyah itu ada 5 :
  1. Takbirotul Ihrom saat memulai sholat
  2. Membaca surat Al-Fatihah pada setiap roka’at sholat
  3. Membaca tasyahud
  4. Membaca sholawat kepada Nabi
  5. Salam diakhir sholat.

Tiga rukun yang disebutkan diakhir dikerjakan pada saat duduk yang terakhir

Syarat dari kelima rukun ini adalah :
  1. Suara bacaan tersebut bisa didengar sendiri oleh orang yang mengucapkannya, jika memang orang yang mengucapkannya tidak tuli (bisa didengar bagi orang normal), dan tidak terhalang oleh angin, suara kegaduhan dan semisalnya. Jadi apabila bacaan tersebut tak bisa didengar karena hal – hal tersebut, maka diperkirakan seumpama orang tersebut tidak tuli dan tidak ada penghalang, bacaannya akan bisa didengar.
  2. Tak ada yang kurang dari tasydid – tasydid dan huruf – hurufnya.
  3. Dibaca sesuai dengan makhroj – makhrojnya
  4. Tidak merubah harokat – harokatnya dengan perubahan yang bisa merusak artinya
  5. Tidak menambahkan huruf yang akan merubah artinya.
  6. Kalimat – kalimatnya dibaca secara terus menerus (tidak dipisah kecuali secukupnya saja untuk mengambil nafas)
  7. Dibaca sesuai dengan urutan yang sudah diketahui.
Ketiga; Rukun yang bersifat perbuatan (fi’liyah).

Rukun fi’liyah itu ada 13 :
  1. Berdiri
  2. Rukuk
  3. Thuma’ninah ketika mengerjakan rukuk
  4. I’tidal
  5. Thuma’ninah ketika mengerjakan i’tidal
  6. Sujud pertama
  7. Thuma’ninah ketika mengerjakan sujud pertama
  8. Duduk setelah sujud pertama
  9. Thuma’ninah ketika mengerjakan duduk setelah sujud pertama
  10. Sujud kedua
  11. Thuma’ninah ketika mengerjakan sujud kedua
  12. Dan ada satu rukun yang dikerjakan diakhir roka’at, yaitu : Duduk yang terakhir
  13. Dan ada satu rukun yang akan timbul apabila rukun – rukun ini dikerjakan pada tempatnya, yaitu: Berurutan.
Syarat – syarat dari rukun – rukun fi’liyah adalah :
  1. rukun – rukun yang dikerjakan sebelumnya telah dikerjakan dengan sah
  2. Tidak ada niat lain ketika mengerjakan rukun – tersebut (selain niat mengerjakan rukun sholat)

وأما مبطلات الصلاة فاثنا عشر

الأول : فقد شرط من شروطها الإثنى عشر عمدا ولو بإكراه أو سهوا أو جهلا

الثاني : فقد ركن من أركانها التسعة عشر عمدا فإن كان سهوا أتى به إذا ذكره ولا يحسب ما فعله بعد المتروك حتى يأتي به

الثالث : زيادة ركن من أركانها الفعلية أو إتيان النية أو تكبيرة الإحرام أو السلام في غير محله عمدا فإن كان سهوا أو زاد غير ما ذكر من الأركان عمدا أو سهوا لم تبطل

الرابع : أن يتحرك حركه واحده مفرطة أو ثلاث حركات متوالية عمدا كان أو سهوا أو جهلا

الخامس : أن يأكل أو يشرب قليلا عمدا فإن كان سهوا أو جهلا وعذر لم تبطل بالقليل وبطلت بالكثير

السادس : فعل شيء من مفطرات الصائم غير الأكل والشرب

السابع : قطع النية كأن ينوي الخروج من الصلاة

الثامن : تعليق الخروج منها كأن ينوي إذا جاء زيد خرجت منها

التاسع : التردد في قطعها كأن تحدث له حاجة في الصلاة فتردد بين قطع الصلاة والخروج منها وبين تكميلها

العاشر : الشك في واجب من واجبات النية إذا طال زمنه عرفا أو فعل منه ركنا فعليا أو قوليا

الحادي عشر : قطع ركن من أركانها الفعلية لأجل سنة كمن قام ناسيا للتشهد الأول ثم عاد له عامدا عالما

الثاني عشر : البقاء في ركن اذا تيقن ترك ماقبله أو شك فيه إذا طال عرفا أو يلزمه العود فورا إلى فعل ماتيقن تركه أو شك فيه إلا إن كان مأموما فيأتي بركعة بعد سلام إمامه ولا يجوز له العود

فهذه الأحكام يلزم كل مسلم معرفتها

وللوضوء والغسل والصلاة سنن كثيرة جدا فمن أراد حياة قلبه والفوز عند ربه فليتعلمه ويعمل بها فلا يتركها إلا متساهل أولاه أو ساه جاهل


Perkara – perkara yang membatalkan sholat itu ada 12 :
  1. Meninggalkan salah satu dari syarat – syarat sholat yang jumlahnya ada 12, yang dilakukan dengan disengaja, meskipun hal tersebut dilakukan dengan paksaan, lupa, atau karena ketidak tahuannya.
  2. Meninggalkan salah satu dari rukun – rukun sholat yang jumlahnya ada 19,yang dilakukan dengan disengaja,. Sedangkan apabila meninggalkannya karena lupa, maka rukun yang ditinggalkan tersebut harus dikerjakan ketika ia ingat, dan apa yang dilakukan setelah meninggalkan tersebut tidak dianggap selama ia belum mengerjakan rukun yang ditinggalkan tersebut.
  3. Menambah rukun dari beberapa rukun fi’liyah, atau mengerjakan niat, takbirotul ihrom atau salah tidak pada tempatnya, yang kesemuanya itu dilakukan dengan sengaja. Sedangkan apabila ia mengerjakannya karena lupa atau ia menambahkan rukun selain rukun – rukun tersebut, baik dilakukan dengan sengaja atau karena lupa, maka sholatnya tidak batal.
  4. Melakukan gerakan sekali yang berlebihan atau 3 gerakan (kecil) yang dilakukan secara terus menerus, baik dilakukan dengan sengaja, lupa atau karena ketidaktahuannya.
  5. Makan atau minum sedikit dengan disengaja, sedangkan apabila makan atau minumnya karena lupa atau karena tidak tahu (mengenai larangan melakukan hal tersebut) dan ketidak tahuannya itu dianggap udzur (semisal karena baru masuk Islam atau hidup didaerah terpencil yang tidak ada ulama’nya), maka sholatnya tidak dihukumi batal apabila makan atau minumnya hanya sedikit, sedangkan apabila banyak maka dihukumi batal.
  6. Melakukan perkara – perkara yang dapat membatalkan puasa, selain makan dan minum.
  7. Memutuskan niat, semisal dengan niat keluar dari sholat.
  8. Menggantungkan niat keluar dari sholat, semisal dengan berniat “jika za’id dating maka aku akan keluar dari sholat”.
  9. Ragu – ragu dalam hal keinginan untuk memutuskan sholat, semisal saat sedang sholat ada satu hajat, lalu ia ragu – ragu apakah akan memutuskan dan keluar dari sholat atau menyempurnakan sholatnya.
  10. Ragu – ragu dalam salah satu kewajiban dari kewajiban – kewajiban niat, apabila keraguan itu berlangsung lama (kira – kira waktunya cukup untuk membaca “subhanalloh”), atau keraguannya tidak berlangsung lama tapi dalam keadaan ragu tersebut melakukan rukun fi’liyah atau qouliyah.
  11. Memutuskan satu rukun yang termasuk rukun – rukun fi’liyah karena mengerjakan kesunatan. Semisal ada orang yang berdiri dan lupa tidak mengerjakan tasyahhud pertama, setelah ia ingat kalau belum tasyahhud ia kembali duduk untuk mengerjakan tasyahhud, dan hal tersebut dilakukannya dengan sengaja dan juga mengerti kalau hal tersebut tidak boleh dikerjakan.(Sholat orang itu dihukumi batal, sebab tasyahud yang pertama itu hukumnya sunat, karena itu apabila ditinggalkan tidak usah diulangi lagi, jadi seharusnya dia melanjutkan sholatnya dan tidak kembali duduk untuk mengerjakan tasyahud yang petama).
  12. Tetap melanjutkan mengerjakan rukun sholat padahal ia yakin telah meninggalkan rukun sebelumnya atau ragu mengenai rukun sebelumnya (apakah sudah dikerjakan atau belum) dalam jangka waktu lama (dengan perkiraan waktu thuma’ninah), karena seharusnya ia langsung kembali untuk mengerjakan rukun yang yakin ditinggalkan atau ragu apakah sudah dikerjakan atau belum tersebut. Namun hal tersebut dilakukan apabila posisinya bukan menjadi makmum, sedangkan apabila ia menjadi imam maka tidak diperbolehkan kembali untuk mengerjakan rukun tersebut, tapi setelah imam selesai salam harus menambahkan satu roka’at lagi (untuk mengganti satu roka’at yang ditinggalkan salah satu rukunnya atau ragu apakah sudah dikerjakan atau belum tersebut).

Hukum – hukum ini adalah hukum – hukum yang harus diketahui oleh semua orang islam.

Selain itu, wudhu, mandi dan sholat memiliki beberapa kesunatan – kesunatan yang sangat banyak, karena itu bagi siapa saja yang menghendaki hatinya hidup dan mendapatkan keberuntungan disisi tuhannya, maka hendaknya ia mempelajarinya dan mengamalkannya, karena yang meninggalkannya hanyalah orang yang meremehkan, orang yang berpaling, orang yang lupa (mengenai fadhilahnya) dan orang yang bodoh.  


ومما يتأكد معرفته أذكار الصلاة ونحن نذكرها هنا بإختصار

فيقول المصلي أصلي فرض الظهر أربع ركعات أداء مستقبل القبلة مأموما لله تعالى الله أكبر ويبدل الظهر في غيرها باسمها وذكر عدد ركعاتها ويقول إماما بدل مأموما إن كان إماما ويتركهما إن كان منفردا

ثم يقول: وجهت وجهي للذي فطر السموات والأرض حنيفا مسلما وما أنا من المشركين إن صلاتي ونسكي ومحياي ومماتي لله رب العالمين، لا شريك له وبذلك أمرت وأنا من المسلمين

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم.بسم الله الرحمن الرحيم.الحمد لله رب العالمين الرحمن الرحيم مالك يوم الدين إياك نعبد وإياك نستعين اهدنا الصراط المستقيم صراط الذين أنعمت عليهم غير المغضوب عليهم ولآالضآلين آمين

ثم يقرأ السورة

الله أكبر

سبحان ربي العظيم وبحمده ثلاث مرات

سمع الله لمن حمده

ربنا لك الحمد ملء السموات وملء الأرض وملء ما شئت من شيء بعد

الله أكبر

سبحان ربي الأعلى وبحمده ثلاث مرات

الله أكبر

رب اغفر لي وارحمني واجبرني وارفعني وارزقني واهدني وعافني واعف عني

الله أكبر

سبحان ربي الأعلى وبحمده ثلاث مرات

فهذه ركعة ويفعل في باقي الركعات جميع ما ذكرناه إلا النيه وتكبيرة الإحرام وهي في الأولى

وإذا زادت صلاته على ركعتين جلس للتشهد الأول فيقول:التحيات المباركات الصلوات الطيبات لله السلام عليك أيها النبي ورحمة الله وبركاته السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين أشهد أن لا إله إلا الله وأشهد أن محمد رسول الله اللهم صل على محمد

الله اكبر

ثم يقوم ويأتي بباقي ركعات صلاته لكن لايقرأ سوره بعد التشهد الأول

ثم إذا أتم الركعات جلس الجلوس الأخير ويقول فيه التحيات المباركات الصلوات الطيبات لله السلام عليك أيها النبي ورحمه الله وبركاته السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين أشهد أن لاإله إلا الله وأشهد أن محمد رسول الله

اللهم صلي على محمد عبدك ورسولك النبي الأمي وعلى آل محمد وأزواجه وذريته كما صليت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم

وبارك على محمد النبي الأمي وعلى آل محمد وأزواجه وذريته كما باركت على ابراهيم وعلى آل ابراهيم في العالمين إنك حميد مجيد

اللهم اغفر لي ما قدمت وماأخرت وما أسررت وما أعلنت وما أسرفت وما أنت أعلم به مني أنت المقدم وأنت المؤخر لا إله إلا أنت ربنا أتنا في الدنيا حسنه وفي الأخرة حسنة وقنا عذاب النار

اللهم إني أعوذ بك من عذاب القبر ومن عذاب النار ومن فتنة المحيا والممات ومن فتنة المسيح الدجال

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم

والحمد لله رب العالمين




Sebagian perkara yang sangat dianjurkan untuk diketahui adalah dzikir – dzikir yang dibaca ketika sholat, disini kami akan menuturkannya secara ringkas;

1. Orang yang mengerjakan sholat mengucapkan :

Usholli fardhodh dhuhri arba’a roka’atin ada’an mustaqbilal qiblati ma’muman lillahi ta’ala

(Artinya : “Saya sholat dhuhur 4 roka’at dengan dikerjakan pada waktunya, menghadap kiblat, menjadi makmum, dan dikerjakan semata – mata karena Alloh yang maha luhur”)

Kata “dhuhur” tersebut diganti dengan yang lainnya tergantung sholat yang dikerjakan

Dan disebutkan pula bilangan roka’at – roka’atnya (sesuai dengan sholat yang dikerjakan)

Sedangkan apabila orang yang sholat tersebut menjadi imam, maka kata “ma’muman” diganti menjadi “imaman’, dan apabila sholatnya sendirian tidak usah menambahkan kata “ma’muman” dan “imaman’.

2.Membaca (do’a iftitah) :

Inni wajjahtu wajhiya lilladzi fathoros samaawati wal ardho haniifan muslimaa wamaa ana minal musyrikiin, Inna sholaati, wanusuki, wamahyaaya, wa mamaati, lillahi robbil ‘aalamiin, Laa syariika lahuu wabidzalika umirtu wa ana minal muslimiin.

(Artinya : “Sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada dzat yang menciptakan langit dan bumi, dengan berpegang teguh kepada agama yang benar, dalam keadaan islam dan aku bukanlah Ttrmasuk orang-orang yang mempersekutukan tuhan. Sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah karena Allah, Tuhan semesta alam. Tidak ada sekutu bagiNya, demikianlah aku diperintah dan aku termasuk golongan orang-orang muslim.”)

3.(Membaca surat Al-Fatihah) :

A’udzu billahi minasy syaithonirrojim. Bismillahirrohmanirrohim. Alhamdulillahi robbil ‘alamiin. Arrohmanirrohim. Maaliki yaumiddiin. Iyyaaka na’budu waiyyaka nasta’iin. Ihdinash shirothol mustaqiim. Shirootholladzina an’amta ‘alaihim, ghoiril maghdzubi ‘alaihim waladhdhoolliin.

(Aku berlindung kepada Alloh dari godaan syetan yang terkutuk. Dengan menyebut nama Alloh yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji  bagi Alloh, Tuhan semesta alam. Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Tuhan  yang menguasai di hari Pembalasan. Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus.  (yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.)

4.Membaca surat al-qur’an

5.(Setelah membaca surat dan sebelum rukuk membaca) “Alloohu ‘akbar” (Alloh maha besar)

6.(Ketika rukuk membaca) : “Subhaana robbiyal ‘adhimi wabihamdih” (maha suci tuhanku yang agung) dibaca sebanyak 3 kali.

7.(Setelah rukuk dan sebelum i’tidal membaca) : “Sami’alloohu liman hamidah” (Alloh mendengar orang yang memujiNya).

8.(Ketika i’tidal membaca) : “Robbanaa lakal hamdu mil’us samaawati wamil’ul ‘ardhi wamil’u maa syi’ta min syai’in ba’du” (Tuhan kami (hanya) untukMu lah (segala) puji sepenuh langit dan sepenuh bumi dan sepenuh segala sesuatu sesuai KehendakMu setelahnya)

9.(Setelah i’tidal dan sebelum sujud membaca) : “Alloohu akbar”.

10.(Ketika sujud membaca) : “Subhaana robbiyal a’laa wa bihamdih” (maha suci tuhanku yang maha tinggi dan dengan memuji kepadaNya), dibaca 3 kali.

11.(Setelah sujud dan sebelum duduk membaca) : “Alloohu akbar”.

12.(Ketika duduk diantara 2 sujud membaca) : “Robbighfirlii warhamnii wajburnii warfa’nii warzuqnii wahdinii wa’fu ‘annii” ("Wahai Tuhanku, ampuni dosaku, rahmati aku, tutuplah aib-aibku, angkatlah aku, beri aku rizki, tunjukilah aku, sehatkan aku, dan maafkan kesalahan-kesalahanku)

13.(Setelah duduk dan sebelum sujud kedua membaca) :  “Alloohu akbar”.

14.(Ketika sujud kedua membaca) : “Subhaana robbiyal a’laa wa bihamdih”

15.Ini adalah sholat 1 roka’at, dan pada roka’at – roka’at yang tersisa juga mengerjakan semua hal yang telah kami jelaskan, kecuali niat dan takbirotul ihrom yang hanya dikerjakan pada roka’at pertama.

16.Dan jika sholatnya lebih dari 2 roka’at, duduk untuk mengerjakan tasyahud awal, sambil mengucapkan :

“Attahiyyatul mubarokatus sholawatut thoyyibatu lillah, Assalaamu ‘alaika ayyuhan nabiyyu warohmatullohi wabarokatuh, Assalaamu ‘alaina wa ‘alaa ‘ibaadillalhis shoolihin, Asyhadu alla ilaala illalloh, Wa asyhadu ‘anna muhammadar rosululloh, Alloohumma sholli ‘ala Muhammad”

(Segala penghormatan, keberkahan, rahmat dan kebaikan adalah milik Alloh. Semoga keselamatan, rahmat Alloh dan berkah-Nya tetap tercurahkan kepada engkau wahai nabi. Semoga keselamatan selalu dilimpahkan kepada kami dan hamba – hamba Alloh yang sholeh. Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Alloh. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad  adalah utusan Alloh. Ya Alloh, limpahkanlah rahmat ta’dzim kepada Muhammad) 

17.(Setelah tasyahud dan sebelum berdiri, membaca) : “Allohu akbar”

18.Kemudian berdiri dan mengerjakan roka’at – roka’at selanjutnya, tapi tidak lagi membaca surat setelah tasyahud awal (pada roka’at ketiga atau keempat, setelah membaca surat al-fatihah, tidak lagi membaca surat al-qur’an).

19.Setelah menyempurnakan semua roka’at sholat, lalu mengerjakan duduk yang terakhir, sambil mengucapkan :

“Attahiyyatul mubarokatus sholawatut thoyyibatu lillah, Assalaamu ‘alaika ayyuhan nabiyyu warohmatullohi wabarokatuh, Assalaamu ‘alaina wa ‘alaa ‘ibaadillalhis shoolihin, Asyhadu alla ilaala illalloh, Wa asyhadu ‘anna muhammadar rosululloh,

 Alloohumma sholli ‘ala Muhammadin, abdika, wa rosulikan nabiyyil ummiyyi wa ‘alaa ‘aali Muhammadin wa azwaajihi wa dzurriyyatihi kamaa shollaita ‘alaa ibroohiima wa ‘ala ‘aali ibroohim,

Wa baarik ‘alaa Muhammadin nabiyyil ummiyyi wa ‘alaa aali muhammadin wa azwaajihii wadzurriyyaatihii kamaa baarokta ‘alaa ibroohima wa ‘alaa ‘aali ibroohim fil ‘aalamiina innaka hamidum majiid,

Alloohummaghfirlii maa qoddamtu wa maa akhkhortu wa maa asrortu wa maa a’lantu wa maa asroftu  mawaa anta a’lamu bihii minni, antal muqoddimu wa antal muakhkhiru, laa ilaaha illaa anta.

Robbanaa aatinaa fiddunya hasanah wafil akhiroti hasanah waqinaa adzaabannar.

Alloohumma innii a’udzu bika min adzaabil qobri wa min adzaabinnar wa min fitnatil mahyaa wal mamaat wa min fitnatil masiihid dajjal

(Segala penghormatan, keberkahan, rahmat dan kebaikan adalah milik Alloh. Semoga keselamatan, rahmat Alloh dan berkah-Nya tetap tercurahkan kepada engkau wahai nabi. Semoga keselamatan selalu dilimpahkan kepada kami dan hamba – hamba Alloh yang sholeh. Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Alloh. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad  adalah utusan Alloh.

Ya Alloh, limpahkanlah rahmat kepada Muhammad, hambamu sekaligus utusanmu, nabi yang tak dapat membaca dan menulis, dan juga kepada keluarga Muhammad, istri – istrinya dan keturunannya, sebagaimana Engkau limpahkanlah rahmat ta’dzim kepada Ibrohim dan keluarga Ibrohim.

Dan limpahkanlah keberkahan kepada Muhammad, nabi yang tak dapat membaca dan menulis, dan juga kepada keluarga Muhammad, istri – istrinya dan keturunannya, sebagaimana Engkau limpahkanlah keberkahan kepada Ibrohim dan keluarga Ibrohim di sekalian alam, sesungguhnya Engkaulah dzat yang terpuji dan agung.

Ya Alloh, Ampunilah aku akan (dosaku) yang aku lewatkan dan yang aku akhirkan, apa yang aku rahasiakan dan yang kutampakkan, yang aku lakukan secara berlebihan, serta apa yang Engkau lebih mengetahui dari pada diriku, Engkaulah yang mendahulukan dan
mengakhirkan, Tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau.

Ya Alloh, berikanlah kepadaku kebaikan didunia dan di akhirat dan jauhkanlah aku dari siksa neraka.

Ya Alloh, sesungguhnya aku memohon perlindungan kepadaMu dari siksa kubur, siksa neraka, fitnah kehidupan, fitnah kematian dan fitnah dajjal yang buta satu matanya.

20.(Terakhir, salam dengan membaca) : “Assalaamu ‘alaikum warohmatullohi wabarokaatuh’ (Keselamatan bagi kalian, dan juga rahmat dan keberkahan Alloh).

Semoga rahmat ta’dzim Alloh dan keselamatan-Nyasenantiasa tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad, dan juga bagi keluarga, dan para sahabat beliau.

Dan Segala puji hanya bagi Alloh, Tuhan semesta Alam.
TERJEMAH SAFINATUS SHOLAT 4.5 5 marlin marlin Penulis : Sayyid Abdulloh bin Umar Al-Hadhromi بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله رب العالمين, والصلاة والسلام على سيدنا محمد وع...