Cara Menyemai dan Menanam Bibit Hidroponik

 

Desa Mulyasari (Karawang) – Menyemai & menanam bibit hidroponik mungkin terasa susah, khususnya bagi pemula. Secara garis besar benih hidroponik bisa disemai sebagaimana benih-benih tanaman lain. Bedanya hanya pada tempat semai saja.

Benih tanaman hidroponik biasanya disemai di trai semai yang sudah diisi rockwool, sekam bakar atau media tanam lain. Cara semai dan tanam bibit hidroponik ini ambil secara global (berlaku untuk semua jenis media tanam hidroponik)

Cara Menyemai dan Menanam Bibit Hidroponik

Secara umum, ada empat tahapan dalam proses penyemaian bibit hidroponik, yaitu:
  • Masa semai
  • Masa Sprout
  • Masa migrasi
  • Masa tumbuh
Cara Semai Bibit HIdroponik
Masa semai yaitu waktu yang dibutuhkan mulai dari penempatan benih/bibit (biji) ke media tanam (rowckwool, cocopeat, sekam bakar, dll) sampai terjadinya sprout. Setelah benih dimasukkan ke dalam media tana di trai, tutup tempat semai (trai) tersebut memakai plastik gelap dan jangan terkena matahari langsung. 

Waktu penutupan tempat semai sampai sprout bervariasi, ada yang butuh 2x24 jam ada juga yang sampai berminggu-minggu. Anda hanya perlu rajin-rajin mengintip benih yang sudah ditanam. Bila telah muncul kecambah segera buka plastik penutup.

Selama masa semai ini, pastikan media tanamnya (rockwool,dll) tidak kering. Supaya tetap mengandung kadar air maka Anda perlu menyemprotnya dengan sprayer setiap hari secara rutin. Atau menyimpan media tanam itu di dalam baki berisi air. 

Cara Menumbuhkan Bibit Hidroponik (Masa Sprout)
Masa sprout yaitu masa ketika biji yang sudah ditanam telah menumbuhkan kecambah (sprout). Setelah berkecamah dan berdaun, bibit ini bisa mulai diperkenalkan dengan sinar matahari langsung. 

Penyinaran benih ini dilakukan pada waktu pagi hari selama 2-3 jam. Lakukan setiap hari sampai benih siap untuk dimigrasikan (dipindahkan) ke netpot di instalasi hidroponik. Selama masa ini Anda tidak perlu memberikan nutrisi apa pun, Anda hanya perlu memastikan kecukupan kadar air di media tanam.

Cara Pemindahan Bibit Hidroponik (Masa Migrasi)
Masa migrasi yaitu masa pemindahan bibit yang sudah tumbuh di media tanam ke instalasi hidroponik baik itu berupa hidroponik sistem sumbu, hidroponik sistem terapung, maupun hidroponik sistem tetes.

Kapan waktu yang tepat untuk memindahkan bibit siap tanam? Kurang lebih ketika bibit telah memiliki 4 daun. Bibit yang sudah berdaun 4 sudah siap dipindahkan ke instalasi hidroponik. Sebaiknya tempatkan di bawah jaring atau atap pelindung supaya matahari tidak langsung menyinari tanaman.

Sampai pada tahap ini, Anda perlu melakukan pemberian nutrisi tanaman yang sesuai dengan jenis tanaman. Pastikan dosisnya tidak berlebihan untuk menjaga tanaman agar tidak keracunan nutrisi.

Masa Tumbuh Bibit Hidroponik
Masa tumbuh merupakan waktu setelah benih masuk ke instalasi hidroponik sampai ia dipanen kelak. Selama masa ini pastikan nutrisi diterima semua tanaman secara merata. 

desa mulyasari karawang
Benih hidroponik sudah melewati fase sprout tapi belum siap masuk ke fase migrasi. Tunggu sampai berdaun 4, sabar ya :)
Bagi Anda yang memilik media tanam rockwool silakan baca artikel Cara Semai Benih Hidroponik Memakai Rockwool. Sekian cara semai-tanam benih hidroponik ini, semoga bermanfaat. Jangan lupa berbagi dengan petani hidroponik yang lain.
Cara Menyemai dan Menanam Bibit Hidroponik 4.5 5 marlin marlin Desa Mulyasari (Karawang) –  Menyemai & menanam bibit hidroponik  mungkin terasa susah, khususnya bagi pemula. Secara garis besar benih...